RSS Feed

MELURUSKAN KESALAHPAHAMAN SEPUTAR KEILAHIAN YESUS

Posted by Teguh Hindarto


Dalam teks Injil dan surat-surat Rasuli kita kerap menemui berbagai pernyataan YHWH dalam Kitab TaNaKh - yang lazim disebut Perjanjian Lama oleh Kekristenan – dimana berbagai pernyataan tersebut kemudian dikorelasikan dengan keilahian Yesus. Kita telah membahas di bab sebelumnya bahwa sebagaimana YHWH pernah mengucapkan kata yang diterjemahkan dalam bahasa Yunani dalam Septuaginta, dengan “Ego eimi” (Kel 3:14, Yes 46:4), lantas disimpulkanlah bahwa Yesus adalah YHWH karena Yesus berulangkali menggunakan ungkapan “Ego eimi” (Yoh 8:58; 18:4-6). Kemudian dalam naskah Septuaginta, nama YHWH diterjemahkan dengan KURIOS (Kel 3:15, Yes 42:8, Kel 20:1) demikian pula Yesus dalam Kitab Perjanjian Baru mengidentifikasi diri-Nya dengan sebutan Kurios (Yoh 13:13) dan diidentifikasi dengan julukan Kurios dalam surat-surat Rasul Paul (Roma 10:9-10, 1 Kor 12:3), maka disimpulkanlah bahwa Yesus adalah YHWH.

Ada juga yang menyimpulkan bahwa Yesus adalah Sang Bapa sendiri dengan merujuk ayat dalam TaNaKh (Kitab Perjanjian Lama) misalnya Yesaya 9:5 mengenai julukan “Bapa Yang Kekal” (Ibr: Avi Ad) dan pernyataan Yesus dalam Yohanes 8:24, “sebab jikalau kamu tidak percaya, bahwa Akulah Dia, kamu akan mati dalam dosamu." Benarkah semua pernyataan tersebut? Mari kita uji dan analisis satu persatu.


APAKAH YESUS ADALAH SANG BAPA?


Baik Kitab Injil maupun surat-surat rasuli tidak pernah menisbatkan Yesus sebagai Sang Bapa, melainkan Dia adalah Sang Anak karena hakikat Dia adalah Sang Firman yang menjadi manusia (Yoh 1:14, 18).



Bapa menyatakan sendiri bahwa Yesus adalah Anak sebagaimana dikatakan dalam Matius 3:16-17 sbb: “Sesudah dibaptis, Yesus segera keluar dari air dan pada waktu itu juga langit terbuka dan Ia melihat Roh Allah seperti burung merpati turun ke atas-Nya, lalu terdengarlah suara dari sorga yang mengatakan: "Inilah Anak-Ku yang Kukasihi, kepada-Nyalah Aku berkenan." Jika Yesus Sang Bapa, siapa yang berkata “Inilah Anak-Ku?” Apakah Anak Tuhan berbicara kepada Anak Tuhan?



Sang Bapa dalam nubuatan mengatakan, “Aku mau menceritakan tentang ketetapan (YHWH); Ia berkata kepadaku: "Anak-Ku engkau! Engkau telah Kuperanakkan pada hari ini” (Mzm 2:7)



Malaikat yang mewartakan kelahiran Yesus mengatakan sbb: “Roh Kudus akan turun atasmu dan kuasa (Tuhan) Yang Mahatinggi akan menaungi engkau; sebab itu anak yang akan kaulahirkan itu akan disebut kudus, (Anak Tuhan)” (Luk 1:35)


Petrus murid Yesus menegaskan siapa Yesus dan dibenarkan oleh Yesus saat ditanya siapakah diri-Nya, sebagaimana dikatakan dalam Matius 16 :15-17, “Lalu Yesus bertanya kepada mereka: "Tetapi apa katamu, siapakah Aku ini?" Maka jawab Simon Petrus: "Engkau adalah Mesias, Anak (Tuhan) yang hidup!" Kata Yesus kepadanya: "Berbahagialah engkau Simon bin Yunus sebab bukan manusia yang menyatakan itu kepadamu, melainkan Bapa-Ku yang di sorga”.


Bahkan Shatan saja mengakui bahwa Yesus adalah Anak Tuhan dengan mengatakan: “Setibanya di seberang, yaitu di daerah orang Gadara, datanglah dari pekuburan dua orang yang kerasukan setan menemui Yesus. Mereka sangat berbahaya, sehingga tidak seorang pun yang berani melalui jalan itu. Dan mereka itu pun berteriak, katanya: "Apa urusan-Mu dengan kami, hai Anak (Tuhan)? Adakah Engkau ke mari untuk menyiksa kami sebelum waktunya?" (Mat 8:28-29)



Orang yang tidak menjadi murid Yesus pun mengakui bahwa Dia adalah Anak Tuhan sebagaimana dilaporkan dalam Matius 27:54 sbb: “Kepala pasukan dan prajurit-prajuritnya yang menjaga Yesus menjadi sangat takut ketika mereka melihat gempa bumi dan apa yang telah terjadi, lalu berkata: "Sungguh, Ia ini adalah (Anak Tuhan)"


Tidak ada satupun referensi ayat yang menegaskan secara langsung bahwa Yesus adalah Sang Bapa kecuali 2 ayat yang disalahpahami pengertiannya. Kedua ayat yang disalahpahami tersebut adalah Yesaya 9:5 yang berbunyi: “Sebab seorang anak telah lahir untuk kita, seorang putera telah diberikan untuk kita; lambang pemerintahan ada di atas bahunya, dan namanya disebutkan orang: Penasihat Ajaib, (Tuhan) yang Perkasa, Bapa yang Kekal, Raja Damai”. Ayat ini menjadi referensi nubuatan yang membuktikan sifat keilahian Mesias yang dilahirkan. Thoh Yesus tidak pernah disapa dengan sebutan “Penasihat Ajaib”, “(Tuhan) yang Perkasa”, “Bapa yang Kekal”, “Raja Damai”. Julukan profetis tersebut lebih memberikan informasi sifat keilahian Mesias atau Para Ada Mesias sebagai Sang Firman. Bukankah Firman itu tidak diciptakan melainkan menciptakan (Mzm 33:6)? Jika Dia menciptakan, maka Dia kekal. Sifat keilahian Mesias dinyatakan pula dalam Mikha 5:1 sbb: “Tetapi engkau, hai Betlehem Efrata, hai yang terkecil di antara kaum-kaum Yehuda, dari padamu akan bangkit bagi-Ku seorang yang akan memerintah Israel, yang permulaannya sudah sejak purbakala, sejak dahulu kala”. Frasa “permulaannya sudah sejak dahulu kala” dalam bahasa Ibrani, “umotsaotaiw miqqedem” secara literal artinya “yang kehadirannya sudah sejak lampau”. Kalimat ini hendak memberikan petunjuk kekekalan Sang Mesias sebagai Firman YHWH yang berdiam bersama YHWH. Dan frasa ini hendak mengungkapkan sifat keilahian yang ditegaskan dalam Yesaya 9:5.



Ayat berikutnya yang disalahpahami adalah Yohanes 14:7-9 sbb: “Sekiranya kamu mengenal Aku, pasti kamu juga mengenal Bapa-Ku. Sekarang ini kamu mengenal Dia dan kamu telah melihat Dia." Kata Filipus kepada-Nya: "(Tuan) tunjukkanlah Bapa itu kepada kami, itu sudah cukup bagi kami." Kata Yesus kepadanya: "Telah sekian lama Aku bersama-sama kamu, Filipus, namun engkau tidak mengenal Aku? Barangsiapa telah melihat Aku, ia telah melihat Bapa; bagaimana engkau berkata: Tunjukkanlah Bapa itu kepada kami”. Ayat ini harus dipahami dengan membaca dan mempertimbangkan terlebih dahulu ayat-ayat yang telah dikutip sebelumnya yang menyatakan bahwa Yesus adalah Anak Tuhan (Mzm 2:7, Luk 1:35, Mat 16:15-17, Mat 8:28-29, Mat 27:54). Oleh karenanya di bawah terang pemahaman ayat-ayat sebelumnya, pernyataan Yesus ini harus dipahami dalam artian bahwa Yesus menyatakan Bapa yang tidak nampak atau Bapa yang Roh tersebut sebagaimana dikatakan dalam Yohanes 1:18 sbb: ”Tidak seorang pun yang pernah melihat (Tuhan); tetapi Anak Tunggal (Tuhan), yang ada di pangkuan Bapa, Dialah yang menyatakan-Nya“. Dan Yesus menegaskan pada Yohanes 14:10 sbb, ”Tidak percayakah engkau, bahwa Aku di dalam Bapa dan Bapa di dalam Aku? Apa yang Aku katakan kepadamu, tidak Aku katakan dari diri-Ku sendiri, tetapi Bapa, yang diam di dalam Aku, Dialah yang melakukan pekerjaan-Nya”. Mengapa Yesus masih menggunakan kalimat ”Aku di dalam Bapa dan Bapa di dalam Aku“ jika Dia adalah Bapa itu sendiri?



Kemudian Yohanes 8:24 mengatakan, ” Karena itu tadi Aku berkata kepadamu, bahwa kamu akan mati dalam dosamu; sebab jikalau kamu tidak percaya, bahwa Akulah Dia, kamu akan mati dalam dosamu." Kata yang diterjemahkan ”Akulah Dia“ dalam ayat tersebut dipergunakan bahasa Yunani ”Ego eimi“. Persoalannya, apakah kata ”Ego eimi“ dalam ayat ini menunjuk pada Bapa atau menunjuk pada pengertian lain?



Sebagaimana telah diulas pada bab sebelumnya bahwa bentuk kata ”Ego eimi“ oleh Yesus dapat menunjuk dan menegaskan sifat keilahian-Nya namun disatu sisi istilah ini dapat menunjuk pada ungkapan penegasan saat seseorang berbicara. Contoh: ”Jawab malaikat itu kepadanya: "Akulah Gabriel yang melayani (Tuhan) dan aku telah diutus untuk berbicara dengan engkau dan untuk menyampaikan kabar baik ini kepadamu“ (Luk 1:19). Frasa "Akulah Gabriel“ dalam teks Yunani dipergunakan bentuk ”Ego eimi Gabriel“. Tidak ada yang istimewa dalam penggunaan kalimat ”Ego eimi“ pada ayat ini. Demikian pula dalam Matius 14:27 dikatakan: ”Tetapi segera Yesus berkata kepada mereka: "Tenanglah! Aku ini, jangan takut!". Kalimat ”Aku ini“ dalam teks Yunani dipergunakan bentuk ”Ego eimi“. Demikian pula saat Yesus menegaskan diri-Nya pada Paul di Damsyik sebagaimana dilaporkan Kisah Rasul 9:5 sbb: ”Jawab Saulus: "Siapakah Engkau, (Tuan)?" Kata-Nya: "Akulah Yesus yang kauaniaya itu“. : Kalimat, "Akulah Yesus“ dalam ayat tersebut dipergunakan bentuk ”Ego eimi Iesous“. Sekali lagi, tidak ada yang istimewa dengan penggunaan kalimat tersebut selain bentuk penegasan dan idiom Yunani yang khas. Jika membuat kesimpulan Yesus adalah Bapa berdasarkan penggunaan ”Ego eimi“, mengapa malaikat (Luk 1:19)yang menggunakan bentuk ”Ego eimi“ tidak disebut sebagai Bapa?



Dengan melakukan kajian teks di atas, sekarang kita harus memecahkan apa makna bentuk kalimat ”Ego eimi“ dalam Yohanes 8:24? Ayat 24 tidak dapat dipahami tanpa sebelumnya membaca ayat 23 dimana Yesus mengatakan,“ Lalu Ia berkata kepada mereka: "Kamu berasal dari bawah, Aku dari atas; kamu dari dunia ini, Aku bukan dari dunia ini“. Oleh karenanya istilah ”Ego eimi“ pada ayat 24 hendak menegaskan apa yang dinyatakan pada ayat 23 bahwa apabila orang-orang Yahudi tidak percaya bahwa Yesus adalah yang datang dari atas dan bukan dari dunia ini, maka mereka akan mati dalam dosa mereka.



APAKAH YESUS ADALAH YHWH?


Tidak ada satu referensipun dalam Perjanjian Baru yang menyatakan bahwa Yesus adalah YHWH. Masih banyak yang memiliki anggapan yang salah dan keliru dalam menalar relasi ontologis antara Bapa, Anak dan Roh Kudus dengan menyamakan begitu saja antara Yesus dan YHWH.



Penggunaan istilah Kurios kerap dijadikan alasan bahwa Yesus adalah YHWH itu sendiri. Sebagaimana kita ketahui bahwa nama YHWH (Yahweh) Tuhan Pencipta Alam yang tercantum dalam TaNaKh sekitar 6000-an, dalam naskah Septuaginta diterjemahkan dalam bahasa Yunani ”Kurios“. Ketika Kitab Perjanjian Baru merekam banyak ungkapan kata ”Kurios“ yang diucapkan sendiri oleh Yesus (Yoh 13:13) dan disematkan oleh para rasul (1 Kor 12:3, Rm 10:9-10), maka disimpulkanlah bahwa Yesus adalah YHWH sebagaima dikatakan Christopher B. Kaiser, ”Where the wording of the New Testament reflect that of the Septuagint, we may conclude that in all probability the New Testament writer had the Old Testament in mind and intended to describe Jesus as Yahweh by use of this term“ (Dimana muncul kalimat dalam Kitab Perjanjian Baru yang mencerminkan gagasan Septuaginta, maka kita berkesimpulan dengan semua kemungkinan bahwa penulis Kitab Perjanjian memiliki gagasan dan cenderung menggambarkan Yesus sebagai Yahweh dengan mempergunakan istilah tersebut)[1].



Istilah Kurios dapat ditujukan pada YHWH (Mrk 12:29, Rm 10:12), pada Raja, pada para rasul (Kis 16:31), pada malaikat (Kis Ras 10:4), pemilik pegawai (Kis 16:19), pemilik hewan (Luk 19:33). Jika Yesus adalah YHWH hanya didasarkan penggunaan kata Kurios, mengapa malaikat, para rasul dan orang-orang lain yang menggunakan istilah Kurios tidak dikatakan sebagai YHWH?



APAKAH YESUS ADALAH ELOHIM/THEOS?



Mereka yang memegang pandangan bahwa Yesus adalah Tuhan (Ibr: Elohim/Yun:Theos) mempergunakan Yesaya 9:5 (frasa “El Gibor” yang artinya “Tuhan Yang Perkasa”) dan Yohanes 10:34 dimana Yesus mengutip Mazmur 82:6 dengan mengatakan, “Tidakkah ada tertulis dalam kitab Taurat kamu: Aku telah berfirman: Kamu adalah (tuhan)?”



Namun ayat ini harus dipahami secara keseluruhan dari ayat 36 hingga 38 sbb: “Kata Yesus kepada mereka: "Banyak pekerjaan baik yang berasal dari Bapa-Ku yang Kuperlihatkan kepadamu; pekerjaan manakah di antaranya yang menyebabkan kamu mau melempari Aku?" Jawab orang-orang Yahudi itu: "Bukan karena suatu pekerjaan baik maka kami mau melempari Engkau, melainkan karena Engkau menghujat (Tuhan) dan karena Engkau, sekalipun hanya seorang manusia saja, menyamakan diri-Mu dengan (Tuhan)." Kata Yesus kepada mereka: "Tidakkah ada tertulis dalam kitab Taurat kamu: Aku telah berfirman: Kamu adalah (tuhan)? Jikalau mereka, kepada siapa firman itu disampaikan, disebut allah -- sedang Kitab Suci tidak dapat dibatalkan --,masihkah kamu berkata kepada Dia yang dikuduskan oleh Bapa dan yang telah diutus-Nya ke dalam dunia: Engkau menghujat (Tuhan)! Karena Aku telah berkata: Aku Anak (Tuhan)?”Dalam kasus pelemparan batu orang-orang Yahudi kepada Yesus, bukan dikarenakan diri-Nya menisbatkan diri sebagai Tuhan (Elohim/Theos) melainkan ucapan Yesus dianggap menyetarakan diri-Nya dengan Tuhan (ay 33). Ucapan apa yang membuat orang Yahudi tersinggung dan menuduh Yesus menyetarakan diri-Nya dengan Tuhan? Pertama, Yesus mengatakan diri-Nya berkuasa memberikan hidup yang kekal (ay 28). Kedua, Yesus menyatakan diri-Nya dan Bapa adalah satu (ay 30). Ketiga, menyatakan diri-Nya Anak Tuhan (ay 36).



Jika Yesus adalah Tuhan (Elohim/Theos) mengapa Dia justru mengajarkan pada para murid-Nya sbb: "Janganlah gelisah hatimu; percayalah kepada (Tuhan) percayalah juga kepada-Ku” (Yoh 14:1). Demikian pula dikatakan, “Tetapi Yesus berkata kepadanya: "Ada tertulis: Engkau harus menyembah (YHWH Tuhanmu), dan hanya kepada Dia sajalah engkau berbakti!" (Luk 4:8). Dan akhirnya dikatakan, “(Tuhan) itu Roh dan barangsiapa menyembah Dia, harus menyembah-Nya dalam roh dan kebenaran." (Yoh 4:24).
 

----------
[1] Foundation of Faith: The Doctrine of God, Crossway Books, 1982, p. 32

8 komentar:

  1. mopah

    sy punya pemahaman yg lain, bahwa sebagai manusia (di bumi) tentu tdk bisa mengaku sebagai Tuhan (karena tuhan itu Roh), namun kemudian setelah ditelususri terus murid-2 sadar bahwa guru mereka luar biasa, sampai rasulThomas menyebutnya Ya Tuhan, Ya Allah ku....mungkin perlu kita pelajari lagi bahwa Yang awal dan yang akhir di kejadian maupun di kitab perjanjian lama (mazmur dll) idem dito dengan yang awal dan yang akhir di kitab wahyu...bagaimana ini ?. Menurut saya penafsiran kondisi sebagai Bapa (disurga) dan sebagai Anak (di bumi)perlu ada penjelasan lebih dan logis...tks

  1. Teguh Hindarto

    Persoalannya bukan Mesias tidak bisa mengaku dirinya Tuhan. Kita tidak meragukan bahwa diri-Nya adalah perwujudan Sang Firman. Dan Firman itu adalah Tuhan (Yoh 1:1,14).

    Persoalannya gelar KURIOS atau ADONI bagi Yesus harus diterjemkan Tuhan atau Tuan? LAI menerjemhkan Tuhan namun saya menerjemahkan dengan Tuan atau Junjungan Agung Yang Ilahi.

    Silahkn membaca link berikut:

    http://teguhhindarto.blogspot.com/2011/02/pemahaman-mengenai-sebutan-kurios-bagi.html

  1. hope and joy

    Matius 28:18: Yesus mendekati mereka dan berkata: "Kepada-Ku telah diberikan segala kuasa di sorga dan dibumi."
    Kisah Para Rasul 2:36: "Jadi seluruh kaum Israel harus tahu dengan pasti, bahwa Allah telah membuat Yesus, yang kamu salibkan itu, menjadi Tuhan dan Kristus."

  1. yuliantopuspito

    lha trus kalau menurut pak Teguh,Yesus itu siapa??? mohon pencerahannya

  1. Admin

    Bolehlah pendapatnya, walaupun hakikat Yesus adalah anak Allah, maka Yesus tetaplah Allah sendiri, karena Dialah
    1. Empunya kerajaan Sorga
    2. Firman Tuhan Allah Yang Mahakuasa
    3. Pengantin Pria, yang menunjukan bahwa pengantin perempuan adalah jemaatnya
    4. Secara tersirat bahwa Yesus adalah Tuan dari hari sabat, mengampuni dosa, Tuan dari hamba2 dalam perumpamaan,
    5. Dalam Yoh1:1 Firman itu adalah Allah, bukan firman itu adalah Tuhan. Artinya Yesus secara rohani satu hakikat dengan Allah Yang Mahakuasa
    6. Kuasa disorga dan dibumi adalah kepunyaan Yesus. Akan lebih tepat jika Yesus disebut anak Allah, Firman Allah, dengan kesimpulan Yesus adalah gambar Allah
    7. Nama Bapa dalam pernjanjian baru adalah Yesus, dalam petikan ayat Yoh 17:6
    artinya sesuatu yang tersirat Yesus telah memerankan dirinya sebagai pengantara dan juruslamat manusia, dan Dia adalah hamba dari Bapanya karena segala sesuatu berasal dari Bapa dan nama Bapa sendiri adalah Yesus, maka Yesus berfirman "mintalah dalam NamaKu maka Aku akan melakukannya"
    Kesimpulannya Yesus adalah Allah sendiri, pendapat ini bukan atas keinginan diri sendiri namun dari telaah mendalam Alkitab, yang diselidiki oleh Ahli Teologia selama berabad2 dan dengan pimpinan Roh Kudus yaitu Roh Allah sendiri. Karena tidak ada yang tau tentang Teguh secara mendasar kecuali Roh Teguh sendiri dan tiada yang tahu tentang Allah secara hakikat kecuali Roh Allah sendiri

  1. Manunggaling Kawulo Rasul

    Pada awal atau sebelum penyaliban, Yesus adalah Tuhan Allah sendiri (http://www.gotquestions.org/Indonesia/Apakah-Yesus-Allah.html). Namun hal tersebut tidak boleh dikatakan lagi semenjak Yesus disalib. Hal tersebut sudah dikatakan Yesus dalam Yohanes sebelum penyalibannya: 14:25 "Semuanya itu Kukatakan kepadamu, selagi Aku berada bersama-sama dengan kamu; 14:26 tetapi Penghibur,yaitu Roh Kudus, yang akan diutus oleh Bapa dalam nama-Ku,Dialah yang akan mengajarkan segala sesuatu kepadamu dan akan mengingatkan kamu akan semua yang telah Kukatakan kepadamu." Penghibur yaitu Roh Kudus banyak yang mengartikan sebagai Muhammad, nabi umat muslim yang menurunkan Al Quran sebagai kitab yang membenarkan Al Kitab dan sebagai batu ujian. Sehingga apa yang dimaksud Allah dalam Al Quran adalah Yesus dalam Al Kitab, namun yang dimaksud Yesus dalam Al Kitab adalah Isa Al Masih Ibn Maryam dalam Al Quran......

  1. Teguh Hindarto

    Yuliantopuspito, sesuai dengan kesaksian Petrus yang diamini Yesus dalam Matius 16:16 bahwasanya Yesus adalah MESIAS dan ANAK TUHAN YANG HIDUP! Baca juga 1 Korintus 8:6

  1. A newbie blogger

    Pak Teguh Hindarto, maaf saya mau tanya. Kira-kira ada nggak hubungan Yesus dengan Exodus 6:2?

    6:2 Aku telah menampakkan diri kepada Abraham, Ishak dan Yakub sebagai Allah Yang Mahakuasa, tetapi dengan nama-Ku TUHAN (YHWH, pen) Aku belum menyatakan diri.

    Frasa YHWH belum menyatakan diri, apakah itu tidak ada kaitannya dengan Yesus (Yahushua) yang arti namanya adalah YHWH is Salvation?

Posting Komentar